Video oleh Rich Horner

Foto oleh Rich Carey

Inilah yang sedang terjadi

Indonesia tenggelam dalam plastik.
Setiap tahun 1,29 juta ton plastik berakhir di sungai dan lautan Indonesia (sebanding dengan berat 1.000.000 mobil).
Situasi ini akan mengakibatkan bencana bagi lingkungan dan sistem ekologi.

Inilah mengapa sampah plastik menjadi masalah

Foto oleh Job Wind [Google Maps]

Plastik terbuat dari produk kimia dan karena itu sulit terurai secara alami. Jika berakhir di bumi, plastik akan tetap ada selama ratusan tahun. Kebanyakan jenis plastik membutuhkan waktu penguraian 400 hingga 600 tahun
Banyaknya sampah plastik yang berakhir di lautan setiap hari dapat menjadi bencana lingkungan.

Ini adalah bagaimana sampah plastik berakhir di lautan

Foto oleh Job Wind [Google Maps]

Sampah plastik berakhir di lautan melalui sungai. Kita membuang sampah ke lingkungan lalu sungai membawanya ke laut. Sebagian besar dari kita tidak menyadari bahwa secara tidak langsung kita bertanggung jawab atas masalah tersebut.
Banyak dari kita tinggal di desa-desa terpencil yang
tidak memiliki pengelolaan limbah kolektif.
Kita terbiasa memakai sungai untuk tempat pembuangan sampah. Hal tersebut merupakan solusi yang baik pada saat itu. Karena kebanyakan jenis sampah yang dulu kita punyai adalah sampah yang dapat terurai secara alami, karenanya tidak berbahaya bagi alam.
Masalah besar kemudian muncul, karena 
sampah kita telah berubah, namun kebiasaan kita membuang sampah, belum berubah.

Ini yang bisa kita lakukan

Foto oleh Zainul Yasni

Kita

  • Jangan pernah membuang sampah plastik ke alam.
  • Kurangi limbah plastik sekali pakai kita.
  • Beri tahu keluarga dan teman - teman kita tentang dampak sampah plastik.
  • Tegur mereka yang membuang sampah plastik ke alam.
  • Diskusikan masalah dan solusinya dengan kepala lingkungan atau kepala desa.

Masyarakat

Merupakan tugas dari kepala lingkungan untuk menginisiasi tindakan pengumpulan sampah plastik. Hal ini dapat dilakukan dengan:

  • Menempatkan tempat sampah untuk plastik.
  • Membuat program pengelolaan limbah desa.
  • Pembangunan tempat pembuangan sampah.

Pemerintah

Pemerintah memiliki kekuatan untuk mengimplementasikan perubahan besar akan bahaya dari sampah plastik. Sebagai contoh:

  • Mengurangi produsen menggunakan plastik dengan memperkenalkan pajak plastik.
  • Menciptakan kesadaran untuk masalah sampah plastik melalui kampanye nasional.
  • Membangun pabrik daur ulang plastik dan membuat sistem nasional untuk mengumpulkan sampah plastik.
  • Melarang produk plastik sekali pakai seperti kantong plastik dan gelas plastik.
  • Memperkenalkan sistem deposit botol. Masyarakat dapat membayar deposit untuk menggunakan botol kosong dan mendapatkan kembali uang deposit ketika mengembalikan botol tersebut.

Dan ini adalah solusi lainnya

Foto oleh Get Plastic

Perubahan besar membutuhkan waktu untuk dapat terwujud, sementara kita tidak memiliki banyak waktu lagi. Untungnya ada solusi lain yang dapat membantu mencegah plastik agar tidak berakhir di lautan:

Ayo bersihkan Indonesia!

Foto oleh Job Wind

Sebarkan informasi ini dan bagikan dengan semua teman Anda!

Posting photo mengenai masalah plastik yang mencemaskan dan berdampak bagi lingkungan kita ke Instagram dengan memberikan hestek #membersihkanindonesia

Postingan kamu akan muncul di bawah ini!

Jika kamu tidak memiliki akun Instagram, kamu juga dapat membagikan situs web ini di Facebook atau Twitter:

#membersihkanindonesia

Kampanye media sosial

Organisasi yang berkolaborasi

Scroll to top